Permulaan Wahyu (Bagia Pertama)

Syarah shohih Bukhari
Kitab : Permulaan Wahyu
Bab : Permulaan Wahyu (Bagian Pertama)


عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ أَنَّهَا قَالَتْ أَوَّلُ مَا بُدِئَ بِهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ الْوَحْيِ الرُّؤْيَا الصَّالِحَةُ فِي النَّوْمِ فَكَانَ لَا يَرَى رُؤْيَا إِلَّا جَاءَتْ مِثْلَ فَلَقِ الصُّبْحِ ثُمَّ حُبِّبَ إِلَيْهِ الْخَلَاءُ وَكَانَ يَخْلُو بِغَارِ حِرَاءٍ فَيَتَحَنَّثُ فِيهِ وَهُوَ التَّعَبُّدُ اللَّيَالِيَ ذَوَاتِ الْعَدَدِ قَبْلَ أَنْ يَنْزِعَ إِلَى أَهْلِهِ وَيَتَزَوَّدُ لِذَلِكَ ثُمَّ يَرْجِعُ إِلَى خَدِيجَةَ فَيَتَزَوَّدُ لِمِثْلِهَا حَتَّى جَاءَهُ الْحَقُّ وَهُوَ فِي غَارِ حِرَاءٍ فَجَاءَهُ الْمَلَكُ فَقَالَ اقْرَأْ قَالَ مَا أَنَا بِقَارِئٍ قَالَ فَأَخَذَنِي فَغَطَّنِي حَتَّى بَلَغَ مِنِّي الْجَهْدَ ثُمَّ أَرْسَلَنِي فَقَالَ اقْرَأْ قُلْتُ مَا أَنَا بِقَارِئٍ فَأَخَذَنِي فَغَطَّنِي الثَّانِيَةَ حَتَّى بَلَغَ مِنِّي الْجَهْدَ ثُمَّ أَرْسَلَنِي فَقَالَ اقْرَأْ فَقُلْتُ مَا أَنَا بِقَارِئٍ فَأَخَذَنِي فَغَطَّنِي الثَّالِثَةَ ثُمَّ أَرْسَلَنِي فَقَالَ { اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ } فَرَجَعَ بِهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَرْجُفُ فُؤَادُهُ فَدَخَلَ عَلَى خَدِيجَةَ بِنْتِ خُوَيْلِدٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا فَقَالَ زَمِّلُونِي زَمِّلُونِي فَزَمَّلُوهُ حَتَّى ذَهَبَ عَنْهُ الرَّوْعُ فَقَالَ لِخَدِيجَةَ وَأَخْبَرَهَا الْخَبَرَ لَقَدْ خَشِيتُ عَلَى نَفْسِي فَقَالَتْ خَدِيجَةُ كَلَّا وَاللَّهِ مَا يُخْزِيكَ اللَّهُ أَبَدًا إِنَّكَ لَتَصِلُ الرَّحِمَ وَتَحْمِلُ الْكَلَّ وَتَكْسِبُ الْمَعْدُومَ وَتَقْرِي الضَّيْفَ وَتُعِينُ عَلَى نَوَائِبِ الْحَقِّ فَانْطَلَقَتْ بِهِ خَدِيجَةُ حَتَّى أَتَتْ بِهِ وَرَقَةَ بْنَ نَوْفَلِ بْنِ أَسَدِ بْنِ عَبْدِ الْعُزَّى ابْنَ عَمِّ خَدِيجَةَ وَكَانَ امْرَأً قَدْ تَنَصَّرَ فِي الْجَاهِلِيَّةِ وَكَانَ يَكْتُبُ الْكِتَابَ الْعِبْرَانِيَّ فَيَكْتُبُ مِنْ الْإِنْجِيلِ بِالْعِبْرَانِيَّةِ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَكْتُبَ وَكَانَ شَيْخًا كَبِيرًا قَدْ عَمِيَ فَقَالَتْ لَهُ خَدِيجَةُ يَا ابْنَ عَمِّ اسْمَعْ مِنْ ابْنِ أَخِيكَ فَقَالَ لَهُ وَرَقَةُ يَا ابْنَ أَخِي مَاذَا تَرَى فَأَخْبَرَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَبَرَ مَا رَأَى فَقَالَ لَهُ وَرَقَةُ هَذَا النَّامُوسُ الَّذِي نَزَّلَ اللَّهُ عَلَى مُوسَى يَا لَيْتَنِي فِيهَا جَذَعًا لَيْتَنِي أَكُونُ حَيًّا إِذْ يُخْرِجُكَ قَوْمُكَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوَمُخْرِجِيَّ هُمْ قَالَ نَعَمْ لَمْ يَأْتِ رَجُلٌ قَطُّ بِمِثْلِ مَا جِئْتَ بِهِ إِلَّا عُودِيَ وَإِنْ يُدْرِكْنِي يَوْمُكَ أَنْصُرْكَ نَصْرًا مُؤَزَّرًا ثُمَّ لَمْ يَنْشَبْ وَرَقَةُ أَنْ تُوُفِّيَ وَفَتَرَ الْوَحْيُ.


dari Aisyah -Ibu kaum mukminin-, bahwasanya ia berkata: “Permulaan wahyu yang datang kepada Rasulullah ﷺ adalah mimpi yang nyata dalam tidur.

Dan tidaklah beliau bermimpi kecuali datang seperti cahaya Subuh.

Kemudian beliau dianugerahi rasa cinta untuk menyendiri.

Lantas beliau pun menyendiri di gua Hira’ untuk bertahannuts di dalamnya, yaitu ibadah di malam hari selang beberapa waktu sebelum kemudian mengunjungi keluarganya guna mempersiapkan bekal untuk bertahannuts kembali.

Beberapa waktu setelahnya, beliau kembali mengunjungi Khadijah untuk mempersiapkan bekal sama seperti sebelumnya.

Sampai akhirnya datanglah sesuatu yang hak kepada beliau saat berada di gua Hira’, sesosok Malaikat mendatanginya seraya berkata, ‘Bacalah!

’ Beliau menjawab, ‘Aku tidak bisa membaca.

’ Nabi ﷺ menjelaskan, ‘Malaikat tersebut lalu memegangku dan memelukku sangat kuat hingga aku tak berdaya, kemudian melepaskanku dan kembali berkata, ‘Bacalah!

’ Beliau menjawab, ‘Aku tidak bisa membaca.

’ Ia kembali memegangku dan memelukku untuk kedua kalinya dengan sangat kuat higga aku tak berdaya, lalu melepaskanku dan kembali berkata, ‘Bacalah!

’ Beliau menjawab, ‘Aku tidak bisa membaca.

’ Kemudian ia kembali memegangku dan memelukku untuk ketiga kalinya dengan sangat kuat hingga aku tak berdaya, lalu melepaskanku seraya berkata, ‘(Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan.

Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah.

Bacalah, dan Tuhanmulah yang Maha Pemurah).

’ Kemudian Nabi ﷺ pulang menemui Khadijah binti Khuwailid dalam keadaan gelisah dan sangat ketakutan.

Beliau bergumam, ‘Selimuti aku, selimuti aku!

’ Beliau pun diselimuti hingga hilang ketakutannya.

Lalu beliau menceritakan peristiwa itu kepada Khadijah.

Ujar beliau, ‘Aku sangat mengkhawatirkan diriku.

’ Maka Khadijah berkata, ‘Demi Allah, Allah tidak akan menghinakanmu selamanya, sebab engkau adalah orang yang selalu menyambung tali silaturahmi, seorang yang jujur dalam tutur kata, menolong yang lemah, memberi orang yang tak punya, engkau juga memuliakan tamu dan membela kebenaran.

’ Khadijah kemudian mengajak beliau untuk menemui Waraqah bin Naufal bin Asad bin Abdul ‘Uzza yang merupakan sepupu Khadijah.

Ia beragama Nasrani di masa Jahiliah, ia juga menulis buku dalam bahasa Ibrani, dan juga menulis Kitab Injil dalam bahasa Ibrani atas kehendak Allah.

Saat itu Waraqah sudah tua renta dan buta matanya.

Khadijah berkata, ‘Wahai sepupuku, dengarkanlah apa yang akan disampaikan oleh ponakanmu ini.

’ Waraqah berkata, ‘Wahai ponakanku, apa yang tengah engkau alami?

’ Maka Rasulullah ﷺ menuturkan peristiwa yang dialaminya.

Waraqah berkata, ‘Itu adalah sosok Malaikat seperti yang pernah Allah turunkan kepada Musa.

Duhai seandainya aku masih muda dan aku masih hidup saat engkau nanti diusir oleh kaummu!

’ Lantas Rasulullah ﷺ bertanya, ‘Apakah aku akan diusir oleh kaumku?

’ Waraqah menjawab, ‘Iya.

Karena tidak ada satupun orang yang datang dengan membawa seperti apa yang engkau bawa ini kecuali akan dimusuhi.

Seandainya jika aku masih ada saat peristiwa itu nanti, pasti aku akan menolongmu sekuat tenaga.

’ Tak lama kemudian Waraqah pun wafat, sementara wahyu terputus selang beberapa waktu.

Faidah Hadist :

1). Diantara cara wahyu sampaikan kepada Rasulullah ﷺ yang ketiga adalah melalui mimpi yang benar nya Nabi ﷺ .
2). Di syari’atkannya menyiapkan bekal ketika melakukan perjalanan yang jauh, atau ingin menginap di suatu tempat.
3). Awal surah yang Allah ﷻ turunkan kepada Nabi ﷺ adalah surah al a’laq 1-5,


بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ


اِقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِيْ خَلَقَۚ ١

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan!


خَلَقَ الْاِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍۚ ٢


Dia menciptakan manusia dari segumpal darah.


اِقْرَأْ وَرَبُّكَ الْاَكْرَمُۙ ٣


Bacalah! Tuhanmulah Yang Mahamulia,


الَّذِيْ عَلَّمَ بِالْقَلَمِۙ ٤


yang mengajar (manusia) dengan pena.


عَلَّمَ الْاِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْۗ ٥


Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.

4). Dorongan untuk mengajarkan ilmu.dan dianjurkan seorang guru untuk mengulangi pelajaran yang diajarkan sebanyak 3x.

5). Dianjurkan untuk membaca,


بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ


Ketika memulai yang baik. Sebagaimana Allahﷻ berfirman,


اِقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِيْ خَلَقَۚ ١


Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan!

6). Dalam Hadist ini dijelaskan, bahwasanya akhlak yang mulia Dan amalan yang sholeh dapat menyelamatkan seseorang.
7). Dibolehkan memuji seseorang didepannya apalagi hal tersebut akan membuat hati nya menjadi lebih tenang.
8). Keutamaan ibunda Khadijah radhiyallahu anha, dan beliau adalah seorang istri yang cerdas Dan fakih(paham) dalam agamanya.kecerdasan ibunda Khadijah terlihat ketika Rasulullah ﷺ dalam kondisi yang takut, maka beliau radhiyallahu anha yang menenangkan Rasulullah ﷺ.

Wallahu’alam.

Baca Juga : Jibril Memuroja’ah Al Quran kepada Rasulullah ﷺ di bulan Ramadhan

===========================
Rujukan: الشرح الميسر لصحيح البخاري المسمى : الدرر واللآلي بشرح صحيح البخاري العلامة الشيخ محمد بن علي الصابوني Syarh al muyasaar lishshohil bukhari karya Muhammad bin Ali Ash shobuny

Penulis: Ustadz Rahmat Ridho, S. Ag

More From Author

+ There are no comments

Add yours